SELAMAT BERTAMU & MENJAMU MATA SAMBIL MEMBELI

Assalamu'alaikum wrt wbt.

Segala bahan yang terdapat dalam blog ini adalah hak milik ZAMRUDTECH. Oleh yang demikian, sebarang penghasilan semula hendaklah diajukan kepada ZAMRUDTECH terlebih dahulu untuk mendapat kebenaran. Hakcipta terpelihara dan diketahui Allah swt. Segala ilmu adalah milik mutlak Allah SWT. Artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini akan dikemaskini dari semasa ke semasa, dan terkandung didalamnya adalah pemahaman, pegangan serta buah fikiran saya tentang dunia batu permata dan sekitar perkara berkaitannya. Sebarang kekurangan dan kelemahan dalam pengendalian blog ini dan perkhidmatan yang ditawarkan, saya dahulukan dengan permintaan maaf. Sebarang cadangan dan pembetulan sila emailkan ke zabarjad99@yahoo.com. Harapan saya, semoga segala paparan dalam blog ini dapat memberi faedah kepada para pembaca.

Wassalam.

Wallahu'alam.

Gem's Lover

Friday, November 16, 2007

MENYANAI BATU PERMATA

Imam Al-Ghazali RA menukilkan dalam kitabnya Asrar Khalqi Makhluq dalam bab RAHSIA DICIPTAKAN API

Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“Maka terangkanlah kepada-Ku tentang api yang kau nyalakan (dari gesek-gesekan kayu). Kamukah yang menjadikan pohon kayu itu atau Kamikah yang menjadikannya? Kami menjadikan api itu untuk peringatan dan bahan yang berguna bagi musafir di padang pasir. Maka bertasbihlah dengan menyebut nama Tuhanmu yang Maha Besar” (Surah al-Waqi’ah: 71-74)………………..m/s 32

Dan nukil beliau lagi

Antara manfaatnya adalah untuk memasak makanan dan minuman, yang seandainya tanpa api, maka makanan dan minuman tidak boleh dimasak dan tidak boleh diadunkan dengan baik. Malahan boleh jadi pencernaan makanan tidak menyihatkan. Kerana itu perhatikanlah pengaturan Pencipta Yang Maha Suci dalam hal yang penting ini. Kemudian perhatikan pula keperluan manusia kepada emas, perak, tembaga, besi, timah dan lain-lainnya. Seandainya tidak ada api, maka benda-benda tersebut tidak ada manfaatnya. Tembaga misalnya, ia dapat dicairkan dengan menggunakan api, kemudian dapat dibuat pelbagai jenis bekas dan lainnya. Allah SWT telah memberikan peringatan berkaitan benda-benda tersebut, bahawa ia merupakan kenikmatan yang wajib disyukuri. Dalam hal ini Allah SWT telah berfirman yang maksudnya:

“Bekerjalah wahai keluarga Daud, untuk bersyukur (kepada Allah)” (Surah Saba’: 13)

Dengan api juga besi boleh dilembutkan. Kemudian umat manusia boleh membuat pelbagai kemanfaatn dan peralatan-peralatan untuk perang, seperti baju besi, pedang dan sebagainya. Dalam hal ini Allah SWT telah mengingatkan dengan firman-Nya yang bermaksud:

“Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan pelbagai manfaat bagi manusia” (Surah al-Hadid: 25)

Firman-Nya lagi yang bermaksud:

“Untuk memelihara kamu dalam peperangan kamu, maka hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah)” (Surah al-Anbiya’: 80)

Dengan besi dapat dibuat pelbagai peralatan untuk membajak, mengetam padi, alat-alat untuk memalu, alat-alat untuk menembus dan menebuk gunung, alat-alat untuk tukang kayu, dan sebagainya yang cukup banyak jumlahnya. Seandainya tidak ada peraturan Allah SWT dengan menciptakan api, sudah tentu kemanfaatan-kemanfaatn tersebut tidak boleh dicapai. Seandainya tidak ada api, maka emas dan perak tidak dapat dijadikan mata wang, tidak boleh dibuat perhiasan, dan tidak ada manfaatnya. Permata itu semua hanya akan dianggap termasuk dalam kelompok tanah liat dan debu.………………m/s 33-34

dALAM HAL MENYANAI BATU PERMATA....
Jika batu asli, maka
1. Agak lembut
2. Mengeluarkan percikkan api

Jika batu buatan, maka
1. Agak keras
2. Tidak mengeluarkan percikkan api

Apabila ditanya kepada para penjual batu permata atau pembuat cincin, “Siapakah orang yang pakar dalam mengetahui keaslian batu-batu permata, sama ada buatan atau asli?” jawab mereka, “Para penyanai batu permata”

wALLAHU'ALAM.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...